Setting Karburator PE 28 Jupiter MX

Halo rekan-rekan per-mxan dimanapun anda berada.

Pada kesempatan ini saya akan membahas cara menyetting karburator PE 28 setelah diaplikasikan ke Jupiter MX

karburator-pe28-jupitermxboreup.blogspot.com
Karburator PE 28

Setelah artikel Solusi Indikator Mesin Menyala Setelah Memasang Karburator PE 28 Di Jupiter MX
kini kita akan ke tahap selanjutnya yaitu menyeting karburator PE 28
Menyetting karburator tipe skep seperti PE 28 agak ribet daripada karburator original, karena itu saya kasih dahulu patokan Pilot Jet dan Main Jet yang telah saya coba, perhatikan juga kalau jetting tidak pasti sama karena tergantung banyak faktor seperti rasio kompresi, noken as dipakai, dsb.
  • Kondisi standar semua, karbu PE 28 PJ 38 MJ PE 105
  • Kondisi bore 63mm, head 23/22-19/18 polyquad, PJ 40 MJ PE 120, jarum JJH klip ke-4, cam uma
Silahkan baca-baca dahulu MANUAL dari PE 28 Asli. 
Troubleshooting Main Jet
Jika anda membaca tutorialnya maka patokan Main Jet itu harus dapat membuat mesin dapat terus berevolusi sampai limiter tertinggi.

Setting limiter hanya ada di beberapa varian CDI yang saya tulis sebelumnya Tipe CDI Yang Dapat Diset Limiternya (Programmable)

Maka cara menentukan main jetnya dengan cara menggunakan main jet yang dirasa brebet putaran atas, lalu turun perlahan 1 step, sampai tarikan rpm diatas 8000 rpm lancar sampai limiter, maka itulah main jet yang pas.

Troubleshooting Pilot Jet
Pilot jet berdasarkan pengalaman saya untuk Jupiter MX karbu PE 28 adalah rentang 38 - 45 saja
  • 135cc (54mm bore) gunakan PJ 38 saja
  • 150cc (Vixion 57mm bore) belum pernah coba tetapi coba saja PJ 38
  • 165cc (60mm bore) belum pernah coba tetapi coba saja PJ 38
  • 178cc (62mm bore) belum pernah coba tetapi coba saja PJ 40
  • 183cc (63mm bore) pengalaman saya PJ 40 cukup stabil
Troubleshooting Air Screw (Putaran Angin)
Ciri-ciri motor yang sudah pas settingan anginnya adalah saat motor dihidupkan, jika ditarik gas dari RPM bawah - tengah sekitar 5000 akan bersih, tidak ada gejala seperti motor terasa akan mati.

Jika motor terasa akan mati maka lakukan setting ke arah jarum jam (kencangkan) lalu coba gas lagi sampai RPM dapat naik dengan bersih.

Troubleshooting Main Jet Holder
Banyak lubang di main jet holder / emulsion tube berpengaruh terhadap jetting.
Semakin banyak lubang semakin kering campuran.


  • Banyak lubang di area jauh dari main jet semakin kering campuran saat kecepatan tinggi.
  • Banyak lubang di area dekat main jet semakin kering campuran saat kecepatan rendah.


Itulah kenapa jika menggunakan Main Jet PWK 8 lubang harus diturunkan dibanding ukuran Main Jet PE 2 / 3 step karena lubang Main Jet PE adalah 10 lubang.

Bagi yang mengalami knalpot nembak saat deselarasi bisa memakai main jet holder yang lubangnya lebih sedikit agar campuran saat skep ditutup seketika campuran tidak terlalu kering.

Troubleshooting Jarum Skep
Selain putaran angin yang berpengaruh adalah posisi jarum skep. Jika saat rpm tengah rentang 6000-8000 rpm terjadi brebet maka bisa dicoba naikkan posisi klip jarum agar campuran sedikit kering

Pindah posisi klip jarum langsung ke posisi paling bawah
(Semakin ke bawah maka campuran akan semakin kaya).



baca juga artikel jetting di mx 188cc Kumpulan Jetting Karburator PE Jupiter Mx

jupitermxboreup.blogspot.com

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Langganan Artikel Via E-mail

FB Comment

Tags :

Related : Setting Karburator PE 28 Jupiter MX

4 comments:

  1. Gan.kalo setting pe 28 buat pulsar 180 ug3 gmana ya
    Soalnya tarikan nya berat
    Banyak ngeden.susah ngebut

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba mainjetnya diturunin gan sampai brebetnya hilang

      Delete
  2. gan jupiter sy spek 130 cc harian karbu 28 reamer 30mm..enak.a pake pj mj ukuran berapa.... yang skrng pake ukuran 34 122

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya pj udah pas gan, main jet agak kegedean tuh gan, coba pake yang lebih kecil (118 / 115) lebih enakan mana atasnya

      Delete